Alkisah pegawai bank di atas perahu...



Seorang pegawai bank ditugaskan ke sebuah kampung bagi berkempen penduduk yang baru dapat durian runtuh agar menyimpan wang yang baru diperolehinya. Dia terpaksa menyeberangi sungai yang didayung oleh seorang tua.

Sambil perahu bergerak pegawai bank bertanya kepada lelaki tua itu, apakah pak cik pandai membaca dan menulis, jawab lelaki itu, tidak.

Lalu kata pegawai itu, pak cik hilang separuh kejayaan kehidupan kamu. Lalu pak cik tersebut terdiam.

"Orang yang tidak pandai membaca dan menulis dia hilang separuh keupayaan mendapat maklumat," rungut pegawai tersebut.

“Pak cik ada simpanan wang dalam bank?” tanya pegawai lagi.

"Tak der,” jawab pak cik dengan selamba.

"Oh, pak cik hilang separuh kebahagiaan masa depan, bagaimana nanti apabila kita dah tua dan tak mampu lagi untuk bekerja, kalau tidak punya simpanan.”

Jawab pendayung sampan itu, "pendapatan saya hanya cukup cukup untuk makan saja, macam mana nak simpan durian runtuh ni pun dah lebih 50 tahun baru dapat”.

Lalu pegawai bank menasihati pak cik tersebut agar menyimpan, “kalau tidak separuh kehidupan masa depan akan pudar”.

Sampan terus bergerak laju, tidak semena-mena terlanggar satu kayu di dalam sungai, menyebabkan perahu uzur itu bocor dan air mulai memasuki perahu tersebut.

Lalu pak cik tua itu bertanya pegawai bank adakah dia pandai berenang?

Jawab pegawai tersebut, "saya tak pandai langsung berenang”.

Jawab pak cik pendayung sampan, "kalau begitu kamu hilang semua kehidupan kamu”.

Dapat isi tersirat? Senyum.

Tuan Ibrahim Tuan Man,   

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular Posts