Bersederhana guna air ketika berwuduk

http://belajarbersuci.files.wordpress.com/2010/09/wuduk.jpg

Membazir atau boros menggunakan air memang berlaku dalam kehidupan seharian kita termasuk ketika berwuduk untuk menunaikan kewajipan solat fardu lima kali sehari semalam serta amalan lain yang memerlukan kita mengambil hadas kecil.

Mungkin ada antara kita tidak melihat penggunaan air untuk berwuduk sebagai satu pembaziran kerana tumpuan lebih kepada memastikan wuduk yang betul, mengikut rukun serta tertibnya. Namun, tidak mustahil disebabkan itu kita menjadi orang yang membazir.

Rasulullah SAW pernah menegur Saad kerana boros dalam penggunaan air dan pastinya teguran itu menimbulkan tanda tanya kepada Saad.

Diriwayatkan, Rasulullah SAW pernah melintasi Saad yang sedang berwuduk lalu baginda bertanya: “Mengapa engkau berlebih-lebihan seperti ini wahai Saad? Saad bertanya: Apakah dalam wuduk juga ada istilah berlebih-lebihan? Baginda SAW menjawab: Benar, sekalipun engkau berada di sungai yang mengalir.” (Riwayat Ahmad)

Hakikatnya, dalam kalangan umat Islam di negara ini, menggunakan air yang banyak untuk berwuduk sudah menjadi kebiasaan. Ini mungkin disebabkan kita tidak mempunyai masalah mendapatkan bekalan air.

Jika kita dalam kalangan yang mendisiplinkan diri dalam penggunaan air, lihat saudara di sebelah yang sedang berwuduk kerana akan ada yang membiarkan air paip mengalir deras. Mendengar bunyi jatuhan air yang laju pun kita sudah dapat mengagak pembaziran yang berlaku.

Lupa untuk berjimat-cermat

Keadaan berkenaan membuatkan kita lupa untuk berjimat-cermat, cuma, kebelakangan ini apabila berlaku masalah bekalan air, baru kesedaran menjimatkan penggunaan air timbul termasuk mengehadkan air digunakan bagi berwuduk.

Rasulullah SAW sudah mengingatkan umatnya mengenai sikap itu dalam sabda baginda: “Akan datang segolongan daripada umatku yang melampaui dalam hal bersuci dan berdoa.” (Riwayat Ahmad, Abu Daud dan Ibn Majah)

Disebabkan kejahilan kita tidak rasa sedang melakukan kesalahan. Oleh itu, sebaiknya kita memelihara solat dengan memastikan permulaannya dimulakan dengan baik iaitu bersederhana menggunakan air untuk berwuduk.

Apabila kesedaran ini dapat mendisiplinkan kita, maka dalam perkara lain yang membabitkan penggunaan sumber alam juga kita akan sentiasa mengamalkan sikap berhati-hati serta tidak berlebihan atau melampaui batas.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular Posts