MH370 - Hikmah disebalik musibah

Mohd Khairil Anwar Abdul Latif
28 Mac 2014

http://www.themalaymailonline.com/uploads/gallery/2014-03/mh370_pray_for_mh370_board_kuala_lumpur_20140322.JPG
RASULULLAH SAW bersabda yang bermaksud: "Sangat ajaib urusan orang yang beriman. Urusan kehidupannya semuanya baik, Ini tidak berlaku kepada seseorang melainkan bagi orang yang beriman.

Jika sekiranya berlaku perkara yang menyenangkannya maka dia bersyukur itulah yang terbaik baginya, jika sebaliknya dia akan bersabar maka itulah yang terbaik baginya." (Riwayat Muslim)

Sesungguhnya musibah yang menimpa seseorang dari satu sudut merupakan suatu kepahitan dan penderitaan yang amat berat. Tetapi di satu sudut yang lain terkandung hikmah yang cukup besar serta rahmat ALLAH SWT. Al-Tirmizi meriwayatkan hadis, sabda Rasulullah SAW: “Besarnya balasan pahala terletak pada besarnya ujian yang ditempuhi. Sesungguhnya ALLAH apabila mencintai sesuatu kaum maka ALLAH akan menguji mereka. Siapa yang reda maka ALLAH meredainya dan siapa yang benci maka ALLAH akan membencinya. (Hadis Hasan)

Hampir sebulan negara kita khususnya sedang berhadapan dengan musibah yang menimpa pesawat MH370 terutamanya kepada ahli keluarga mangsa yang terlibat.

Daripada ALLAH kita datang dan kepada-Nya lah kita akan dikembalikan. Sesungguhnya musibah seumpama ini amat menyedihkan segenap masyarakat apatah lagi ahli keluarga penumpang dan anak kapal yang terlibat.

Sungguh ALLAH akan menguji hambahamba-Nya seperti yang difirmankan dalam Surah Al-Baqarah ayat 155 yang bermaksud: “Sesungguhnya Kami akan berikan ujian kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan pada harta, jiwa dan buah-buahan, dan berikanlah berita gembira kepada orang yang sabar, iaitu orang yang apabila ditimpa musibah mereka mengucapkan Inna lillah wa inna ilaihi rajiun”.

Ayat ini adalah peringatan serta panduan kepada setiap orang yang beriman, iaitu pertamanya ALLAH pasti akan menguji manusia dengan pelbagai bentuk ujian yang berkaitan dengan kehidupannya sendiri iaitu rasa takut, kelaparan, kekurangan harta benda dan kematian.

Seterusnya apakah tindakan yang perlu dilakukan apabila ditimpa musibah iaitu kesabaran dan sikap meredai atas musibah yang menimpa dan ia merupakan ketentuan ALLAH lalu mengucapkan seperti yang dinyatakan dalam ayat bermaksud “Sesungguhnya kita ini milik ALLAH datang dan kepadanya kita akan kembali”.

Ucapan ini disebut dibibir tidak berpada hanya di hati sahaja kerana ianya lambang keridhaan kepada ketentuan ALLAH terhadap dirinya. Jauh dari sikap meratap iaitu mengeluarkan kata-kata yang kufur atau melakukan suatu tindakan yang melambangkan kekecewaan dan tidak redhanya dia terhadap musibah dan ketentuan Ilahi yang dihadapinya. Inilah sikap sabar yang dikehendaki bahkan dianugerahkan pahala yang besar oleh ALLAH.

Dalam hadis yang diriwayatkan Muslim daripada Ummu Salamah RHA, Rasulullah SAW mengajarkan kepadanya suatu doa ketika ditimpa musibah: “Innalillah wa Inna ilaihi Rajiun, Allahumma’jurni fi Musibati wa Akhlif li Khairan Minha.” Ini bermaksud sesungguhnya kami adalah milik ALLAH dan kepada ALLAH jualah kami dikembalikan, Ya ALLAH Berilah aku pahala dalam musibah yang menimpaku ini dan berilah ganti kepadaku yang lebih baik daripadanya.

Rasulullah SAW bersabda : “Setiap hamba yang tertimpa musibah, lalu dia mengucapkan doa ini, pasti ALLAH akan memberikan pahala dalam musibah yang menimpanya dan menggantikan dengan yang lebih baik”.

Hadis ini menjelaskan sekiranya seseorang itu reda dan bersabar atas musibah yang menimpanya, maka ALLAH SWT akan kurniakan kepadanya ganjaran pahala yang besar dan tidak ternilai.

Perlu diingat, kesabaran yang dituntut dan mendapat ganjaran yang besar disisi ALLAH ialah ketika mana saat pertama musibah tersebut menimpa seperti sabda Nabi SAW.

Apabila Nabi Muhammad SAW melalui dikawasan perkuburan, lalu Baginda SAW melihat seorang wanita sedang menangis dikubur. Nabi Muhammad SAW bersabda: “bertakwalah kepada ALLAH dan bersabarlah”.

Tiba-tiba perempuan tersebut berkata: “Pergilah kau dari sini, engkau tidak rasa apa yang aku rasa”. Apabila perempuan tersebut mengetahui orang tersebut ialah Rasulullah SAW, dengan rasa bersalah dia pun pergi berjumpa dengan Baginda SAW lalu menjelaskan dia tidak mengetahui orang yang berkata kepadanya dikuburan itu ialah Rasulullah SAW Sabda Rasulullah SAW, “Sesungguhnya sabar itu dikira di saat pertama menimpa seseorang”. (Riwayat Bukhari & Muslim)

Anas RA mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya ALLAH berfirman: Jika sekiranya Aku menguji hambaKu dengan kematian dua orang yang dicintainya lalu dia bersabar, Aku akan menggantikan daripada keduadua orang yang dicintainya itu dengan syurga”. (Riwayat Bukhari)

Ini antara sekian banyak hadis Rasulullah SAW yang memberikan khabar gembira kepada mereka yang bersabar atas musibah yang ditimpakan kepada mereka.

Harapan kita agar keluarga penumpang MH370 tabah, sabar dan reda di atas musibah yang amat berat menimpa mereka, dengan demikian ALLAH akan lebih menyayangi mereka, mengampunkan dosa serta mengangkat darjat seterusnya dianugerahkan oleh ALLAH syurga sebaik-baik tempat kembali.

Antara hikmah yang besar juga apabila berlakunya kes seumpama ini, ia mendekatkan diri kepada ALLAH, Tuhan yang menciptakan kita. Betapa ramai yang melupa-Nya di kala berada dalam kesenangan.

Adalah merupakan suatu kebaikan yang dikehendaki oleh ALLAH kepada hamba-hamba-Nya apabila ALLAH menguji dan menurukan balasan di dunia lagi terhadap dosa yang dilakukan supaya hamba-Nya tidak akan di azab lagi di hari akhirat.

Adalah suatu keburukan pula jika dosa itu ditanggung di dunia seterusnya dibawa ke hari pembalasan kelak (Riwayat al-Tirmizi).

Inilah perkara yang harus kita fahami agar kita dapat berhadapan dengan musibah dengan keadaan yang tenang dan merasakan kasih sayang ALLAH kepada hamba-hamba-Nya yang tiada bandingnya.

Sesungguhnya ALLAH tidak pernah menzalimi hamba-hamba-Nya, sebaliknya manusialah yang sering lalai dan terbuai dengan kenikmatan dunia. Akhirnya kematianlah yang akan menyedarkan mereka.

ALLAH berfiman dalam Surah al- Baqarah ayat 281 yang bermaksud: “Dan peliharalah dirimu dari (azab yang terjadi) pada hari yang diwaktu itu kamu semua dikembalikan kepada ALLAH. Kemudian masing-masing diberi balasan yang sempurna terhadap apa-apa yang telah dikerjakannya, sedang mereka sedikitpun tidak dizalimi”.

ALLAH berfirman yang bermaksud: “Sesungguhnya kamu berada dalam keadaan lalai daripada hal ini, maka Kami singkapkan daripadamu sesuatu yang menutupi matamu, maka penglihatanmu pada hari itu amat tajam”. (Surah Al-Qaf: 22)


Mohd Khairil Anwar Abdul Latif
Kaunselor Agama Institut jantung Negara (IJN )

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular Posts